Senin, 14 Juli 2014

Kesan pertama kok malah gini banget sih...

Diposting oleh midget di Senin, Juli 14, 2014
Reaksi: 
0 komentar
Saya mau cerita.

Abis sahur, saya nonton final World Cup 2014. Sepupu saya, mbak yang kerja di kosan saya, sama satu orang lagi anak kos di situ semua pada jagoin Argentina (the power of Lionel Messi haha). Saya patah hati! Saya ngestan gariskeras Jerman soalnya. Bahkan saya bela-belain belajar bahasa Jerman sedikit-sedikit sebelum WC dimulai. Bapak saya ngestan Spanyol, kakak saya ngestan Belanda. Saya merasa bahwa saya ini terhina secara halus (apasih) hanya karena saya sorangan yang ngestan Jerman di keluarga. Tapi au ah. Ketika Spanyol kalah dan Belanda hanya sampai pada juara ketiga, saya baru tertawa! Apalagi pas final tadi. Ketika Jerman berhasil mengukir gol pertamanya di match lawan Argentina itu, hanya saya sendiri yang heboh, saya berteriak, saya lari keliling ruangan, saya ketawa-tawa, saya mengucap syukur alhamdulilah.

Pokoknya saya hebring banget lah.

Saya udah mandi subuh-subuh, solat, terus gabut di atas kasur sementara anak-anak lain baru ngantri kamar mandi. Haha. Saya pengen dateng pagi ke sekolah, soalnya hari ini 'kan hari pertama saya sebagai siswa kelas 12. Saya pengen ini jadi hari yang rada spesial gitu. Saya berhasil nyampe di sekolah pagi, jam setengah 7 kurang dikit lah. Saya berhasil ngecup tempat duduk yang strategis di kelas baru (horeee!).

Pokoknya saya hebring banget lah.

Rada siangan gitu, saya ngikut demo ekskul di aula GSG. Seru pake bingit. Kami ber-koisuru fortune cookie~ Anak-anak kelas 10 kelihatannya antusias sih, yah syukur alhamdulilah deh, semoga banyak yang ikutan yah amiiin.

Pokoknya saya hebring banget lah.

Tapi tidak ketika saya balik ke kelas untuk ngadem.

JAS ALMAMATER SAYA ILANG!

Selepas ucara, saya ngelepas jas dan jasnya saya taro di atas kursi saya. Pokoknya gak jauh-jauh dari meja saya lah. Tapi DIA LENYAP! Panik, mana hampir semua anak kelas udah pada pulang. Saya cari, tapi gak ketemu. Saya sedih. Jas almamater itu udah sering mengalami berbagai percobaan kehilangan, tapi dia selalu berhasil pulang dengan selamat. Tapi kali ini... tidak. Saya malah nemu di laci jas yang ukurannya sedikit lebih gede. Saya kesel. TAPI LAGI PUASA ASTAGHFIRULLAH.

Tapi... gimana yah. Susah buat enggak kesel. Susah buat enggak suudzon. Susah buat enggak berpikiran negatif dan macam-macam. Susah buat enggak marah. Susah buat enggak teriak-teriak ngelepasin amarah. Susah buat enggak berkaca-kaca matanya. Susah buat enggak nyumpah-nyumpah, meski dalam hati. ASTAGHFIRULLAH, SAYA BINGUNG BANGET DI SAAT YANG BERSAMAAN SAYA HARUS JAGA KESABARAN TAPI SAYA JUGA LAGI... YOU KNOW... KESEL... SEBEL... BINGUNG... PANIK... JENGKEL... TAKUT... aduh susah banget lah pokoknya kayaknya kesabaran sama emosi-emosi negatif saling berlomba-lomba untuk memonopoli saya.

Saya kesel. Banget. Tapi gak bisa saya lampiasin. Tapi gak bisa saya lanjutin keselnya lama-lama. Tapi gak bisa juga saya redam. Bingung.

Akhirnya saya 'tawan' dulu jasnya di 'sel' saya (metafora macam apa ini-_-) lalu saya pulang. Tapi aarrrgghhh. Susah banget buat masang muka 'gue baik-baik aja' di saat kamu lagi enggak baik-baik aja. Orang bilang bersugesti yang positif dapat membantu meringankan beban masalah, tapi di sikon yang ini saya enggak bisa. Mood hancur padahal sebelumnya kirakira shiawase. Padahal saya rencananya hari ini mau ngetik fic snk worldcup!AU tapi gajadi karena mood keburu meletus. Tapi saya inget saya lagi puasa. Saya boboan, tapi batin saya bergejolak banget sumpah. Enggak tenang, seperti perasaan baru dililit hutang seratus juta poundsterling di saat kamu bukanlah seorang Raja Minyak.

Kimochi warui to the max.

Saya baca-baca tumblr orang bentar, lumayan buat haha-hihi sedikit. Saya mandi terus solat. Saya boboan lagi, udah mulai ikhlas dengan keberadaan jas asing itu di tangan saya. Saya sempet mikir; apa ini hukuman karena saya udah beberapa hari ini ngelewatin tadarus Al-Qur'an? Astaghfirullah. Saya sadar.

Baiklah, walaupun kekesalan itu belum 100% teredam, saya akan mencoba memaafkan. Tapi tidak jamin saya akan melupakan, huh.

Saya berdoa semoga jas saya yang lama akan kembali pada saya, entah kembali dengan sendirinya atau dikembalikan oleh pihak yang baik langsung maupun tidak langsung terlibat. Amin.

Postingan ini dibuat sebelum saya berangkat tarawih. Lumayan beban di hati keangkat dikit.

Senin, 14 Juli 2014

Kesan pertama kok malah gini banget sih...

Saya mau cerita.

Abis sahur, saya nonton final World Cup 2014. Sepupu saya, mbak yang kerja di kosan saya, sama satu orang lagi anak kos di situ semua pada jagoin Argentina (the power of Lionel Messi haha). Saya patah hati! Saya ngestan gariskeras Jerman soalnya. Bahkan saya bela-belain belajar bahasa Jerman sedikit-sedikit sebelum WC dimulai. Bapak saya ngestan Spanyol, kakak saya ngestan Belanda. Saya merasa bahwa saya ini terhina secara halus (apasih) hanya karena saya sorangan yang ngestan Jerman di keluarga. Tapi au ah. Ketika Spanyol kalah dan Belanda hanya sampai pada juara ketiga, saya baru tertawa! Apalagi pas final tadi. Ketika Jerman berhasil mengukir gol pertamanya di match lawan Argentina itu, hanya saya sendiri yang heboh, saya berteriak, saya lari keliling ruangan, saya ketawa-tawa, saya mengucap syukur alhamdulilah.

Pokoknya saya hebring banget lah.

Saya udah mandi subuh-subuh, solat, terus gabut di atas kasur sementara anak-anak lain baru ngantri kamar mandi. Haha. Saya pengen dateng pagi ke sekolah, soalnya hari ini 'kan hari pertama saya sebagai siswa kelas 12. Saya pengen ini jadi hari yang rada spesial gitu. Saya berhasil nyampe di sekolah pagi, jam setengah 7 kurang dikit lah. Saya berhasil ngecup tempat duduk yang strategis di kelas baru (horeee!).

Pokoknya saya hebring banget lah.

Rada siangan gitu, saya ngikut demo ekskul di aula GSG. Seru pake bingit. Kami ber-koisuru fortune cookie~ Anak-anak kelas 10 kelihatannya antusias sih, yah syukur alhamdulilah deh, semoga banyak yang ikutan yah amiiin.

Pokoknya saya hebring banget lah.

Tapi tidak ketika saya balik ke kelas untuk ngadem.

JAS ALMAMATER SAYA ILANG!

Selepas ucara, saya ngelepas jas dan jasnya saya taro di atas kursi saya. Pokoknya gak jauh-jauh dari meja saya lah. Tapi DIA LENYAP! Panik, mana hampir semua anak kelas udah pada pulang. Saya cari, tapi gak ketemu. Saya sedih. Jas almamater itu udah sering mengalami berbagai percobaan kehilangan, tapi dia selalu berhasil pulang dengan selamat. Tapi kali ini... tidak. Saya malah nemu di laci jas yang ukurannya sedikit lebih gede. Saya kesel. TAPI LAGI PUASA ASTAGHFIRULLAH.

Tapi... gimana yah. Susah buat enggak kesel. Susah buat enggak suudzon. Susah buat enggak berpikiran negatif dan macam-macam. Susah buat enggak marah. Susah buat enggak teriak-teriak ngelepasin amarah. Susah buat enggak berkaca-kaca matanya. Susah buat enggak nyumpah-nyumpah, meski dalam hati. ASTAGHFIRULLAH, SAYA BINGUNG BANGET DI SAAT YANG BERSAMAAN SAYA HARUS JAGA KESABARAN TAPI SAYA JUGA LAGI... YOU KNOW... KESEL... SEBEL... BINGUNG... PANIK... JENGKEL... TAKUT... aduh susah banget lah pokoknya kayaknya kesabaran sama emosi-emosi negatif saling berlomba-lomba untuk memonopoli saya.

Saya kesel. Banget. Tapi gak bisa saya lampiasin. Tapi gak bisa saya lanjutin keselnya lama-lama. Tapi gak bisa juga saya redam. Bingung.

Akhirnya saya 'tawan' dulu jasnya di 'sel' saya (metafora macam apa ini-_-) lalu saya pulang. Tapi aarrrgghhh. Susah banget buat masang muka 'gue baik-baik aja' di saat kamu lagi enggak baik-baik aja. Orang bilang bersugesti yang positif dapat membantu meringankan beban masalah, tapi di sikon yang ini saya enggak bisa. Mood hancur padahal sebelumnya kirakira shiawase. Padahal saya rencananya hari ini mau ngetik fic snk worldcup!AU tapi gajadi karena mood keburu meletus. Tapi saya inget saya lagi puasa. Saya boboan, tapi batin saya bergejolak banget sumpah. Enggak tenang, seperti perasaan baru dililit hutang seratus juta poundsterling di saat kamu bukanlah seorang Raja Minyak.

Kimochi warui to the max.

Saya baca-baca tumblr orang bentar, lumayan buat haha-hihi sedikit. Saya mandi terus solat. Saya boboan lagi, udah mulai ikhlas dengan keberadaan jas asing itu di tangan saya. Saya sempet mikir; apa ini hukuman karena saya udah beberapa hari ini ngelewatin tadarus Al-Qur'an? Astaghfirullah. Saya sadar.

Baiklah, walaupun kekesalan itu belum 100% teredam, saya akan mencoba memaafkan. Tapi tidak jamin saya akan melupakan, huh.

Saya berdoa semoga jas saya yang lama akan kembali pada saya, entah kembali dengan sendirinya atau dikembalikan oleh pihak yang baik langsung maupun tidak langsung terlibat. Amin.

Postingan ini dibuat sebelum saya berangkat tarawih. Lumayan beban di hati keangkat dikit.
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Thank You For Visiting Gisma's Blog


 

constellation of words Copyright 2009 Sweet Cupcake Designed by Ipiet Templates | Thanks to Blogger Templates | Image by Tadpole's Notez